Link Copied
Menguak Misteri Makam Cleopatra

Menguak Misteri Makam Cleopatra

By wuri hardiastuti
Digambarkan sebagai ratu cantik yang cerdas dan cerdik, hingga kini makam Cleopatra masih menjadi misteri sejarah yang belum terpecahkan. Dimanakah makamnya?

Buru Makam Cleoptara, Arkeolog Temukan 20 Mumi di Aswan Mesir

Buru Makam Cleoptara, Arkeolog Temukan 20 Mumi di Aswan Mesir


Arkeolog Mesir kembali menemukan 20 mumi ketika sedang berburu makam Cleopatra. Mumi ini diperkirakan dari periode akhir Firaun hingga periode awal Romawi kuno.

Dikutip dari Express, Rabu (19/1/2022), penggalian makam itu dilakukan oleh tim arkeologi Mesir dan Milan dari University of Milan dan Supreme Council of Antiquities (SCA).

Saat itu tim menyisir situs di wilayah Aswan, Mesir. Situs ini memang kaya akan peninggalan Firaun dan sejauh ini sudah 300 makam dari abad ke-6 SM hingga abad ke-4 M ditemukan di wilayah itu.

BACA: Mengungkap Mitos Batu Emas di Myanmar yang Melawan Gravitasi

Bukannya menemukan makam Cleopatra, arkeolog malah menemukan makam keluarga yang diperkirakan sudah dijarah oleh pemburu harta karun kuno.

Saat ditemukan, makam itu masih berisi 20 mumi yang berada dalam sarkofagus yang diperkirakan dari periode Yunani-Romawi. Makam itu ditutup dengan struktur persegi panjang yang menunjukkan bekas pembakaran.

Di dalam makam itu juga berisi tulang binatang, pecahan tembikar, meja persembahan dan piring bertuliskan hieroglif.

Dekat dinding timur bangunan itu, sebuah mumi dengan kalung tembaga dan plakat yang diukir dalam bahasa Yunani ditemukan.

Plakat itu menyebutkan nama "Nikostratos", tetapi kemungkinan besar itu dipindahkan dari makam oleh pemburu makam yang sedang mencari barang berharga.

Kembali menyusuri ke dalam, arkeolog kembali menemukan sarkofagus terakota. Ini adalah jenis topeng pemakaman Mesir kuno yang terbuat dari lapisan linen atau papirus yang ditutupi dengan plester.

Selanjutnya, ruangan itu mengarah ke empat pemakaman yang dibuat dari batuan dasar alami. Di sinilah sebagian besar mumi itu ditemukan.

Survei di daerah itu juga mengarah pada penemuan banyak sarkofagus yang terpelihara dengan baik yang terbuat dari batu atau tanah liat yang berasal dari akhir Firaun hingga periode Romawi.

Penemuan 20 mumi ini terjadi saat para peneliti berusaha keras untuk menemukan makam Cleopatra. Cleopatra adalah ratu Kerajaan Ptolemeus Mesir dari 51 hingga 30 SM.

Salah satu penemuan terpenting yang berkaitan dengan Cleopatra adalah selembar papirus sederhana yang membuat arkeolog begitu berambisi menemukan makamnya.

Lembaran itu ditemukan antara tahun 1903 dan 1905 yang membuat tulisan tangan Cleopatra. Tulisan tangan itu menggunakan bahasa Yunani kuno, 'ginesthoi' yang jika diartikan dalam bahasa Inggris, 'make it so'.

Pada Juli 2020, para arkeolog menemukan ruang pemakaman dua tokoh berstatus tinggi di Taposiris Magna yang diperkirakan hidup saat Cleopatra masih berkuasa ratu antara 69 dan 30 SM. Penemuan makam di Taposiris ini membuat arkeolog semakin yakin sudah dekat dengan makam Cleopatra.

Penemuan Dua Mumi Ini Jadi Petunjuk Arkeolog ke Makam Cleopatra

Penemuan Dua Mumi Ini Jadi Petunjuk Arkeolog ke Makam Cleopatra


Penemuan dua mumi dengan status tinggi di situs Taposiris Magna Mesir ini diyakini hidup pada masa kepemimpinan Ratu Cleopatra ribuan tahun lalu. Dua mumi inilah yang diyakini menjadi petunjuk arkeolog untuk menemukan makam Cleopatra yang masih misteri.

Dua mumi berstatus tinggi yang hidup pada masa Cleopatra ini digambarkan arkeolog sebagai sebuah penemuan yang sensasional. Karena mumi ini memberi petunjuk baru bagi arkeolog soal misteri makam Cleopatra.

Ruang makam berisi dua mumi ini ditemukan masih utuh seperti 2.000 tahun lalu di situs Taposiris Magna. Sayangnya, air yang merembes ke makam tersebut telah menghilangkan sebagian kemewahan makam tersebut.

Arkeolog mengungkapkan bahwa mereka awalnya sepenuhnya ditutupi dengan daun emas, kemewahan yang hanya diberikan kepada mereka yang berasal dari keluarga bangsawan. "Mungkin kedua individu ini telah berinteraksi dengan Cleopatra sendiri," kata para arkeolog seperti dikutip The Guardian.

Dr Glenn Godenho, dosen senior Egyptology di Liverpool University menggambarkan penemuan itu sangat fenomenal. “ Mumi ini sangat spektakuler. Ditutupi dengan daun emas menunjukkan bahwa mereka merupakan anggota masyarakat yang penting,” katanya.

Mumi tersebut telah dirontgen, memastikan bahwa mereka adalah laki-laki dan perempuan. Salah satu mumi itu kemungkinan pendeta yang memainkan peran kunci dalam mempertahankan kekuasaan firaun.

Di situs altar kuil, para pendeta akan memberikan persembahan kepada para dewa. Arkeolog juga sudah menemukan 200 koin bertuliskan nama Cleopatra dan gambar wajahnya yang diperkirakan sebagai persembahan untuk dewa tersbeut.

Penggalian di Taposiris Magna ini dipimpin oleh Dr Kathleen Martínez yang telah bekerja di sana selama lebih dari 14 tahun. Dengan temuan ini, Martinez semakin yakin bahwa makam Cleopatra akan ditemukan di sana.

Penemuan sebelumnya termasuk patung firaun tanpa kepala, yang diyakini sebagai Raja Ptolemy IV, leluhur Cleopatra, dan pelat pondasi dengan prasasti yang menunjukkan bahwa kuil tersebut didedikasikan untuk Dewi Isis. "Cleopatra melihat dirinya sebagai reinkarnasi manusia dari Dewi Isis,” kata Martínez.

Cleopatra adalah firaun yang terakhir dari dinasti kejam yang memerintah kerajaan Ptolemeus di Mesir selama hampir tiga abad. Namun tidak ada satu pun makam firaun Ptolemaik yang ditemukan.

Selama ini, Cleopatra digambarkan sebagai ratu yang cantik dengan hidung mancungnya. Dia adalah ratu dongeng Mesir kuno, diabadikan selama ribuan tahun sebagai penggoda yang cantik. Namun, terlepas dari ketenarannya, makam Cleopatra adalah salah satu misteri besar yang belum terpecahkan oleh arkeolog.

Arkeolog Klaim Selangkah Lagi Temukan Makam Cleopatra

Arkeolog Klaim Selangkah Lagi Temukan Makam Cleopatra


Seorang arkeolog di Mesir menyatakan bahwa upaya untuk menemukan makam Cleopatra yang terkenal itu sudah sangat dekat setelah ditemukan beberapa bukti baru. Terakhir, arkeolog menemukan koin bergambar Cleopatra dan benda kuno yang menunjukkan nama kuil dan raja saat itu.

Berbicara kepada National di Kairo, Kathleen Martinez arkeolog Republik Dominika yang kini menetap di Mesir mengatakan, lokasi Mark Anthony dan Cleopatra adalah misteri kuno yang membingungkan para arkeolog selama beberapa dekade.

“Jika dunia tergila-gila dengan Raja Tut, maka akan lebih gila lagi jika makam Cleopatra ditemukan. Selain nilai ilmiah dari penemuannya, pengaruhnya terhadap pariwisata di Mesir juga akan sangat tinggi,” katanya seperti dikutip Express.

Martinez percaya bahwa penemuan makam Cleopatra akan menjadi penemuan yang jauh lebih besar karena makna sejarah ratu sebagai penguasa aktif terakhir Mesir.

Cleopatra diketahui bunuh diri setelah Romawi merebut Mesir pada 30 SM. Martinez percaya tempat peristirahatan terakhir Cleopatra di Taposiris Magna, sebuah kuil luas sekitar tujuh kilometer persegi yang terletak sekitar 50 km barat kota Mediterania Alexandria.

"Jika kita dapat menemukan makam Cleopatra atau salah satu dari pendahulunya Ptolemaic, Taposiris Magna bisa menjadi versi Yunani dari Lembah Para Raja," katanya.

Lembah Para Raja mengacu pada sebuah situs di Mesir selatan di mana makam banyak firaun, termasuk Raja Tut, berada.

Sepanjang karirnya sebagai arkeolog , Martinez telah menemukan beberapa barang yang membuat harapannya tetap hidup untuk menemukan makam tersebut.

Tim arkeolog Mesir dan pembantu Badui, yang dipimpin oleh Martinez telah menemukan koin yang memuat gambar Cleopatra dan Mark Antony. Mereka juga menemukan kerangka, mumi, makam jenderal Ptolemeus, lorong bawah tanah, dan ruang pemakaman.

Namun penemuan yang paling penting, adalah ketika Martinez menemukan tablet seukuran ponsel, yang menyebutkan nama kuil, dewa yang dipersembahkan, tahun pembangunannya dan nama raja pada saat itu.

“Apa yang telah saya lakukan adalah menggali di tempat-tempat di mana ada peluang yang lebih baik. Setiap tahun mengungkapkan sepotong teka-teki yang saya susun," katanya.

Misteri Sejarah yang Belum Terpecahkan, Termasuk Makam Cleopatra

Misteri Sejarah yang Belum Terpecahkan, Termasuk Makam Cleopatra


ADA beberapa misteri sejarah yang belum, bahkan mungkin, tidak akan pernah terpecahkan. Misalnya siapa identitas Jack the Ripper hingga di mana lokasi makam Cleopatra.

Ada beberapa faktor yang jadi kendala, seperti sumber sejarah yang relevan telah hilang atau situs arkeologi yang telah dihancurkan. Berikut misteri sejarah yang belum terpecahkan dirangkum SINDOnews dari laman livescience;

1. Apakah Raja Arthur Nyata?

Kisah Raja Arthur telah diceritakan secara turun temurun selama lebih dari 1.000 tahun. Kerajaan Camelot, para ksatria meja bundar, penyihir Merlin, dan pedang Excalibur, adalah bagian terkenal dari kisah Arthurian. (Baca juga; Kutukan Raja Tutankhamun, Berkembang di Antara Mitos dan Persaingan Terselubung )

Catatan paling awal berasal dari abad kesembilan dan menceritakan tentang seorang pemimpin (bahkan mungkin bukan raja) yang berperang beberapa kali melawan Saxon. Namun; keakuratan akun ini masih bisa diperdebatkan.

Ada sejumlah situs di Inggris yang ditautkan oleh legenda ke Raja Arthur, seperti Tintagel, situs pesisir yang konon merupakan rumah Raja Arthur. Namun, penggalian belum mengkonfirmasi apakah Arthur pernah tinggal di sana atau bahkan ada. Pada akhirnya, tampaknya belum ada jawaban pasti apakah Raja Arthur yang asli itu ada atau apakah pria itu murni kisah fiksi.

2. Siapa Jack The Ripper?

Pada tahun 1888, Jack the Ripper membunuh setidaknya lima wanita di London dan memutilasi tubuh korbannya. Sejumlah surat, yang diduga dari Ripper, dikirim ke polisi untuk mengejek upaya petugas menemukan Ripper. (Apakah salah satu dari mereka benar-benar ditulis oleh Ripper masih jadi perdebatan di antara para sarjana). Nama "Jack the Ripper" berasal dari surat-surat ini. (Baca juga; Arkeolog Temukan Mumi Berusia 800 Tahun dengan Tubuh Terikat di Peru )

Tak perlu dikatakan, Ripper tidak pernah ditemukan, dan selama bertahun-tahun, lusinan orang diduga sebagai sosok Ripper. Misalnya dalam buku "Jack The Ripper: The Hand Of A Woman," tahun 2012 John Morris menduga seorang wanita bernama Lizzie Williams adalah Ripper, meskipun para ahli Ripper lainnya meragukannya. Tampaknya tidak mungkin identitas sebenarnya dari Ripper akan terungkap.

3. Di Mana Kuburan Cleopatra?

Penulis kuno mengklaim bahwa Cleopatra VII dan kekasihnya, Mark Antony, dikuburkan bersama di sebuah makam setelah kematian mereka pada 30 SM. Penulis Plutarch (45-120 M) menulis bahwa makam itu terletak di dekat kuil Isis, seorang dewi Mesir, dan merupakan monumen "agung dan indah" yang berisi harta berupa emas, perak, zamrud, mutiara, kayu hitam, dan gading.

Lokasi makam tetap menjadi misteri. Pada 2010, Zahi Hawass, mantan menteri barang antik Mesir, melakukan penggalian di sebuah situs dekat Alexandria yang sekarang disebut Taposiris Magna, yang berisi sejumlah makam yang berasal dari era Cleopatra VII memerintah Mesir.

Meskipun banyak penemuan arkeologi menarik ditemukan, makam Cleopatra VII tidak termasuk di dalamnya. Para arkeolog memperkirakan jika makam Cleopatra masih bertahan hingga hari ini, mungkin makam tersebut sudah dijarah dan tidak dapat diidentifikasi.

4. Apakah Caesarion Benar-Benar Anak Caesar?

Pada tahun 47 SM, Cleopatra VII melahirkan seorang putra bernama Caesarion yang diklaim sebagai putra Julius Caesar. Cleopatra bernama Caesarion sebagai wakil penguasa Mesir pada 44 SM. Namun, apakah anak itu benar-benar putra Caesar masih belum pasti.

Caesar tidak pernah mengakui Caesarion sebagai anaknya. Salah satu teman Caesar, Gaius Oppius, bahkan menulis pamflet yang menyangkal bahwa Caesarion adalah putra Caesar. Cleopatra VII meninggal karena bunuh diri setelah dia dan Mark Antony dikalahkan oleh Oktavianus pada 30 SM. Kemudian Caesarion terbunuh tidak lama setelah itu.

Dengan tidak adanya sisa-sisa peninggalan Julius Caesar atau Caesarion yang tersisa, tidak mungkin para sarjana dapat menentukan, dengan pasti, apakah Caesar benar-benar ayah Caesarion.
(wur)