Link Copied
Tragedi Mahsa Amini - Iran Bergolak Saat Rakyat Tuntut Keadilan

Tragedi Mahsa Amini - Iran Bergolak Saat Rakyat Tuntut Keadilan

By Mohammad Faizal
Kematian Mahsa Amini (22) setelah ditangkap oleh polisi moral di Teheran atas tuduhan berjilbab secara tidak pantas meletupkan unjuk rasa yang tak kunjung reda.

Abaikan Protes Rakyat, Pemimpin Tertinggi Iran Banjir Kecaman

Abaikan Protes Rakyat, Pemimpin Tertinggi Iran Banjir Kecaman


Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei banjir sindiran setelah dinilai mengabaikan maraknya protes anti-rezim yang dipicu oleh kematian Mahsa Amini, wanita muda yang meninggal setelah ditangkap polisi moral atas tuduhan berjilbab tak pantas.

Khamenei pada hari Rabu berpidato dalam sebuah pertemuan di Teheran yang melibatkan para komandan militer senior menjelang peringatan perang Iran-Irak 1980-an. Pidatonya disiarkan di televisi pemerintah. Pidato Khamenei tidak mencakup komentar apa pun tentang protes di Iran dan sebaliknya berfokus pada perang dengan Irak pada 1980-an.

Masyarakat sebelumnya mengharapkan Khamenei untuk mengomentari protes yang sedang berlangsung di negara itu. Pemimpin tertinggi itu di masa lalu menyalahkan demonstrasi anti-rezim pada "musuh asing" Republik Islam. Ketidakpeduliannya atas maraknya demo anti-rezim memicu sindiran pedas, termasuk dari para jurnalis.

"Ketidakpedulian Khamenei terhadap protes yang sedang berlangsung menunjukkan bahwa dia belum bangun," tulis jurnalis Iran, Reza Haghighatnejad, di Twitter. "Tidur, pria tua, orang-orang sudah bangun."

Wartawan Iran lainnya, Behnam Gholipour, mengatakan Khamenei tidak membahas kerusuhan yang sedang berlangsung untuk melindungi Presiden Ebrahim Raisi, yang saat ini berada di New York untuk berpidato di Majelis Umum PBB. "(Khamenei) tidak berbicara (tentang protes) agar Raisi tidak mendapat tekanan dari media, dan pidatonya di PBB tidak akan dikesampingkan," tulis Gholipour di Twitter. "Setelah Raisi kembali dan jika protes berlanjut, (Khamenei) pasti akan mengambil sikap," ujarnya, seperti dikutip Al Alarabiya, Kamis (22/9/2022).

Protes pecah di banyak wilayah di Iran setelah Mahsa Amini, seorang wanita Kurdi Iran berusia 22 tahun, dinyatakan meninggal pada hari Jumat. Amini sebelumnya mengalami koma tak lama setelah dia ditahan oleh polisi moral karena dianggap berjilbab tidak pantas di Teheran pada 13 September.

Aktivis dan pengunjuk rasa mengatakan Amini dipukuli oleh petugas polisi saat ditahan, menyebabkan luka serius yang menyebabkan kematiannya. Namun, polisi membantah tuduhan tersebut.

Korban Tewas Aksi Protes Kematian Mahsa Amini Jadi 31 Orang

Korban Tewas Aksi Protes Kematian Mahsa Amini Jadi 31 Orang


Sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang berbasis di Oslo, Norwegia melaporkan sedikitnya 31 warga sipil tewas dalam tindak kekerasan yang dilakukan pasukan keamanan Iran massa demonstran yang memprotes kematian Mahsa Amini. Amini tewas di dalam tahanan setelah ditangkap oleh polisi moral Iran.

"Rakyat Iran telah turun ke jalan untuk mencapai hak-hak dasar dan martabat manusia dan pemerintah menanggapi protes damai mereka dengan peluru," kata direktur Hak Asasi Manusia Iran (IHR) Mahmood Amiry-Moghaddam dalam sebuah pernyataan, menerbitkan jumlah korban setelah enam hari protes seperti dikutip dari Al Arabiya, Jumat (23/9/2022).

IHR mengatakan telah mengkonfirmasi aksi protes yang terjadi di lebih dari 30 kota dan pusat kota lainnya, meningkatkan kekhawatiran atas "penangkapan massal" terhadap pengunjuk rasa dan aktivis masyarakat sipil.

Protes pertama kali meletus selama akhir pekan di provinsi utara Kurdistan, dari mana Amini berasal, tetapi sekarang telah menyebar ke seluruh negeri. IHR mengatakan korbannya termasuk kematian 11 orang yang tewas pada Rabu malam di kota Amol di provinsi Mazandaran utara di Laut Kaspia, dan enam lainnya di Babol di provinsi yang sama.

Sementara itu, IHR menyebutkan, kota besar Tabriz di timur laut menyaksikan kematian pertamanya dalam aksi protes tersebut. “Kecaman dan ekspresi keprihatinan oleh masyarakat internasional tidak lagi cukup,” ujar Amiry-Moghaddam. Sebelumnya, kelompok hak asasi Kurdi Hengaw mengatakan 15 orang telah tewas di provinsi Kurdistan dan daerah berpenduduk Kurdi lainnya di utara Iran, termasuk delapan pada Rabu malam.

Amerika Bereaksi, Jatuhkan Sanksi bagi Polisi Moral Iran

Amerika Bereaksi, Jatuhkan Sanksi bagi Polisi Moral Iran


Amerika Serikat (AS) menjatuhkan sanksi kepada polisi moral Iran dan enam warganya setelah aksi protes mematikan pecah minggu ini dan tewasnya Mahsa Amini (22) di dalam tahanan.

“Mahsa Amini adalah seorang wanita pemberani yang kematiannya dalam tahanan Polisi Moral adalah satu lagi tindakan kebrutalan oleh pasukan keamanan rezim Iran terhadap rakyatnya sendiri,” kata Menteri Keuangan AS Janet Yellen seperti dikutip dari Al Arabiya, Jumat (23/9/2022).

Dia mengutuk apa yang disebutnya sebagai tindakan tidak berbudi dan meminta Teheran untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan serta tindakan keras yang sedang berlangsung terhadap pengunjuk rasa.

“Tindakan hari ini untuk memberikan sanksi kepada Polisi Moral Iran dan pejabat keamanan senior Iran yang bertanggung jawab atas penindasan ini menunjukkan komitmen yang jelas dari Pemerintahan Biden-Harris untuk membela hak asasi manusia, dan hak-hak perempuan, di Iran dan secara global,” ujar Yellen.

Departemen Keuangan AS juga menjatuhkan sanksi kepada tujuh pemimpin senior organisasi keamanan Iran: Polisi Moral, Kementerian Intelijen dan Keamanan (MOIS), Angkatan Darat Angkatan Darat, Pasukan Perlawanan Basij, dan Pasukan Penegakan Hukum.

"Para pejabat ini mengawasi organisasi yang secara rutin menggunakan kekerasan untuk menekan pengunjuk rasa damai dan anggota masyarakat sipil Iran, pembangkang politik, aktivis hak-hak perempuan, dan anggota komunitas Baha'i Iran," kata Departemen Keuangan AS.

Amini, seorang wanita Kurdi-Iran, mengalami koma tak lama setelah ditangkap oleh polisi moral Iran pekan lalu karena "hijab yang tidak pantas." Dia kemudian meninggal pada hari Jumat yang memicu aksi protes di media sosial dan di jalanan. Menurut Hak Asasi Manusia Iran (IHR) setidaknya 31 warga sipil telah dibunuh oleh pasukan keamanan Iran selama protes terbaru.

"Pemerintah Iran perlu mengakhiri penganiayaan sistemik terhadap perempuan dan mengizinkan protes damai. Amerika Serikat akan terus menyuarakan dukungan kami untuk hak asasi manusia di Iran dan meminta pertanggungjawaban mereka yang melanggarnya," kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken setelah sanksi diumumkan.

Pengunjuk Rasa Bergerilya di Dunia Maya, Iran Blokir Internet

Pengunjuk Rasa Bergerilya di Dunia Maya, Iran Blokir Internet


Iran memblokir internet di beberapa wilayah Ibu Kota Teheran dan Kurdistan serta memblokir akses ke platform media sosial seperti Instagram dan WhatsApp. Langkah itu dilakukan untuk membatasi berkembangnya gerakan demonstrasi atas kematian Mahsa Amini yang mengandalkan dunia maya untuk penyebarannya.

Demonstrasi anti-rezim tumpah ke dunia maya dengan video wanita membakar jilbab mereka menjadi viral. Wanita lain telah memposting video emosional di mana mereka memotong rambut mereka sebagai protes di bawah tagar #Mahsa_Amini.

Di Iran selatan, rekaman video yang konon dari hari Rabu menunjukkan para demonstran membakar gambar raksasa di sisi gedung Jenderal Qassem Soleimani, komandan Pengawal Revolusi yang dihormati, yang tewas dalam serangan AS tahun 2020 di Irak. Demonstran juga melemparkan batu ke pasukan keamanan, membakar kendaraan polisi dan tempat sampah serta meneriakkan slogan-slogan anti-pemerintah, kata kantor berita resmi Iran IRNA.

Pada hari Kamis (22/9), media Iran mengatakan tiga anggota milisi yang dikerahkan untuk menangani perusuh ditikam atau ditembak mati di kota barat laut Tabriz, kota pusat Qazvin dan Mashhad di timur laut negara itu.

Sementara, sejumlah pengunjuk rasa juga menjadi korban dalam kerusuhan yang terjadi. Pihak berwenang Iran telah membantah terlibat dalam para kematian pengunjuk rasa.

Amnesty International telah mencatat kematian delapan orang - enam pria, satu wanita dan seorang anak - dengan empat tembakan oleh pasukan keamanan dari jarak dekat. Aksi protes tersebut termasuk yang paling serius di Iran sejak kerusuhan November 2019 terkait kenaikan harga bahan bakar.

"Pemutusan internet harus dipahami sebagai perpanjangan dari kekerasan dan penindasan yang terjadi di ruang fisik," kata Azadeh Akbari, peneliti pengawasan siber di University of Twente, Belanda.

Dia menegaskan, media sosial sangat penting untuk memobilisasi pengunjuk rasa, tidak hanya untuk mengoordinasikan pertemuan tetapi juga untuk memperkuat tindakan perlawanan.

"Anda melihat seorang wanita berdiri tanpa jilbab di depan polisi anti-pemberontakan, yang sangat berani. Jika video ini keluar, tiba-tiba bukan hanya satu orang yang melakukan ini, wanita di semua kota yang berbeda melakukan hal yang sama," ucapnya seperti dikutip dari The Guardian, Jumat (23/9/2022).

"Perempuan, hidup, kebebasan," kata-kata yang terdengar di pemakaman Amini, telah diulangi oleh para pengunjuk rasa di seluruh Iran, termasuk dalam sebuah video yang menunjukkan perempuan muda membakar jilbab mereka sementara pengunjuk rasa laki-laki melawan pasukan keamanan.

Video tersebut telah dilihat lebih dari 30.000 kali di Twitter. Dalam video yang berbeda, seorang wanita Iran menyanyikan sebuah himne untuk pemuda yang jatuh saat dia memotong rambutnya dengan gunting rumah tangga, yang telah ditonton lebih dari 60.000 kali.

Seorang anak muda Iran pengguna Twitter kepada The Guardian mengatakan bahwa video yang menunjukkan kebrutalan polisi terhadap pengunjuk rasa memotivasi orang di berbagai kota untuk mengambil tindakan. "Sangat sulit bagi rezim untuk mengontrol video yang keluar. Banyak orang tidak mempostingnya di media sosial, tetapi mengedarkannya dalam grup WhatsApp, dll. Demonstrasi terjadi secara bersamaan di dunia maya dan di ruang fisik," terangnya.

Media sosial telah lama menjadi salah satu alat utama untuk aktivitas anti-rezim Iran, karena ruang publik dijaga ketat oleh pasukan keamanan. "Platform seperti Instagram menjadi jalan virtual, di mana kita bisa berkumpul untuk memprotes, karena tidak mungkin melakukan itu di kehidupan nyata," kata Shaghayegh Norouzi, juru kampanye Iran melawan kekerasan berbasis gender yang tinggal di pengasingan di Spanyol.

Norouzi mengatakan bahwa meskipun dia dapat tetap berhubungan dengan para aktivis di Teheran, dia takut akan pemadaman internet di masa depan dan apa artinya bagi keselamatan para aktivis. "Selama protes terakhir (2017-2019), pemerintah Iran memutus internet selama berhari-hari. Selama waktu itu, pengunjuk rasa dibunuh dan ditangkap," ujarnya.

Korps Garda Revolusi Iran yang kuat meminta pengadilan untuk mengadili mereka yang menyebarkan berita dan rumor palsu dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada hari Kamis waktu setempat.

Mahsa Amini ditahan pada 16 September karena diduga memakai jilbab dengan cara yang "tidak pantas". Aktivis mengatakan wanita itu, yang nama depan Kurdinya adalah Jhina, mengalami pukulan fatal di kepala, klaim yang dibantah oleh para pejabat, yang telah mengumumkan hasil penyelidikan.

Polisi terus mempertahankan pendapat bahwa Amini meninggal karena sebab alami, tetapi keluarganya mencurigai bahwa dia menjadi sasaran pemukulan dan penyiksaan. Kematian Amini terjadi di tengah tindakan keras pemerintah Iran terhadap hak-hak perempuan.
(fai)