Link Copied
Darurat Global Cacar Monyet

Darurat Global Cacar Monyet

By Zen Teguh
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan penyebaran global cacar monyet sebagai Kedaruratan Kesehatan Masyarakat yang Menjadi Perhatian Internasional.

Alarm Bahaya dari WHO

Alarm Bahaya dari WHO


ORGANISASIKesehatan Dunia (WHO) pada Sabtu (23/7/2022) memutuskan penyebaran global cacar monyet (monkeypox) sebagai “Kedaruratan Kesehatan Masyarakat yang Menjadi Perhatian Internasional” atau Public Health Emergency of International Concern (PHEIC). Status tersebut hanya satu tingkat di bawah status pandemi yang ditetapkan untuk Covid-19.

Direktur WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyatakan saat ini ada 16.000 kasus cacar monyet yang tercatat di 75 negara. Wabah cacar monyet, yang dimulai di antara pria gay di Eropa pada Mei, adalah wabah penyakit pertama yang diberi label darurat kesehatan masyarakat oleh WHO sejak Covid-19 pada Januari 2020, dua bulan sebelum Covid-19 dinyatakan sebagai pandemi global oleh WHO.

Merujuk pada penyebaran cacar monyet di negara-negara yang secara tradisional tidak ditemukan, serta risikonya terhadap kesehatan manusia, WHO memutuskan wabah cacar monyet global merupakan keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

Cacar money atau monkeypox mirip dengan cacar manusia, yang diberantas pada 1980, dan endemik di beberapa bagian Afrika barat dan tengah. Gejala awalnya termasuk demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan, dan kelelahan, dan mereka yang menderita mengalami lesi kulit yang khas.

Kasus Eropa pertama terjadi hampir secara eksklusif pada pria gay dan biseksual, dengan pejabat kesehatan mencatat bahwa lesi muncul pada alat kelamin pasien. Meskipun tidak jelas apakah wabah saat ini menyebar hanya melalui kontak seksual, Tedros menyatakan, cacar monyet wabah yang terkonsentrasi di antara pria yang berhubungan seks dengan pria, terutama mereka yang memiliki banyak pasangan seksual.

Alarm Bahaya dari WHO


Tedros meminta kelompok-kelompok yang mewakili laki-laki gay untuk "mengadopsi langkah-langkah yang melindungi kesehatan, hak asasi manusia dan martabat masyarakat yang terkena dampak." Meskipun demikian, kepala WHO berhenti menyerukan para pria ini untuk menjauhkan diri dari aktivitas seksual.

Vaksin gabungan untuk cacar biasa dan cacar monyet sedang diproduksi, dan telah didistribusikan di kota-kota besar di Amerika Serikat (AS), Inggris, dan beberapa negara Eropa. Meskipun beberapa jenis cacar monyet di Afrika dapat membunuh 3-6% dari mereka yang terinfeksi, wabah saat ini tampak jauh lebih ringan. Menurut Tedros, sejauh ini penyakit tersebut hanya membunuh lima orang di seluruh dunia. Sehari sebelum pertemuan WHO, AS mencatat kasus pertamanya yang melibatkan anak-anak.

“Kedua kasus dilacak kembali ke individu yang berasal dari komunitas pria gay," ungkap Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Rochelle Walensky mengatakan kepada Washington Post.

Meskipun demikian, dia tidak mengklarifikasi apakah anak-anak ini tertular penyakit secara seksual atau non-seksual, misalnya melalui kontak dengan pakaian pasien. Sebanyak lima anak di Eropa juga telah terinfeksi cacar monyet.

Seiring itu WHO juga sedang bekerja dengan para ahli untuk menemukan nama baru untuk monkeypox. Itu terjadi setelah lebih dari 30 ilmuwan minggu lalu menulis tentang "kebutuhan mendesak untuk nama yang tidak diskriminatif dan tidak menstigmatisasi" untuk virus dan penyakit yang ditimbulkannya.

Monkeypox disebabkan oleh virus monkeypox, anggota keluarga virus yang sama dengan cacar, meskipun tidak terlalu parah. Satu nama baru untuk itu yang telah disarankan oleh para ilmuwan adalah hMPXV.

Sekitar 1.600 kasus penyakit ini telah tercatat secara global dalam beberapa pekan terakhir. Sementara 72 kematian telah dilaporkan di negara-negara di mana cacar monyet sudah endemik, namun tidak ada yang terlihat di 32 negara yang baru terkena seperti Inggris. Pada hitungan terakhir, per 12 Juni, ada 452 kasus yang dikonfirmasi di Inggris, 12 di Skotlandia, 2 di Irlandia Utara, dan 4 di Wales. [syarifuddin]

Apa itu Cacar Monyet? Ini Asal-usul dan Gejalanya

Apa itu Cacar Monyet? Ini Asal-usul dan Gejalanya


DUNIA sedang waspada terhadap cacar monyet atau monkeypox. Penyakit ini dilaporkan telah terdeteksi di Amerika Serikat, Inggris, Portugal, Spanyol, Korea Selatan dan lainnya. Setidaknya menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Sabtu (23/7/2022) cacar monyet telah menyebar di 75 negara.

Apa itu cacar monyet?

Cacar monyet merupakan virus zoonosis (virus yang ditularkan ke manusia dari hewan). Penyakit ini memiliki gejala yang sangat mirip dengan yang terlihat pada pasien cacar, meskipun secara klinis tidak terlalu parah. Cacar monyet terutama terjadi di Afrika Tengah dan Barat, seringkali di dekat hutan hujan tropis dan semakin sering muncul di daerah perkotaan.

Virus cacar monyet adalah virus DNA beruntai ganda yang termasuk dalam genus orthopoxvirus dari keluarga poxviridae. Ada dua clade genetik yang berbeda dari virus monkeypox, clade Afrika Tengah (Congo Basin) dan clade Afrika Barat.

Dilansir dari situs WHO, Jumat (20/5/2022), Congo Basin secara historis menyebabkan penyakit yang lebih parah dan dianggap lebih menular. Pembagian geografis antara dua clade sejauh ini berada di Kamerun, satu-satunya negara di mana kedua clade virus telah ditemukan.

Berbagai spesies hewan telah diidentifikasi rentan terhadap virus cacar monyet. Ini termasuk tupai tali, tupai pohon, tikus berkantung Gambia, dormice, dan spesies lainnya. Masih ada ketidakpastian tentang sejarah cacar monyet dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi bagaimana sirkulasi virus dipertahankan di alam.

Muncul di Afrika

Cacar monyet manusia pertama kali diidentifikasi menginfeski manusia pada 1970 di Republik Demokratik Kongo pada seorang anak laki-laki berusia 9 tahun di wilayah di mana cacar telah dieliminasi pada 1968. Sejak itu, sebagian besar kasus telah dilaporkan dari pedesaan, daerah hutan hujan, khususnya di Republik Demokratik Kongo. Kasus cacar monyet pada manusia semakin banyak dilaporkan dari seluruh Afrika Tengah dan Barat.

Sejak 1970, kasus cacar monyet telah dilaporkan pada manusia di 11 negara Afrika meliputi Benin, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo, Gabon, Pantai Gading, Liberia, Nigeria, Republik Kongo, Sierra Leone, dan Sudan Selatan. Penularan dari hewan ke manusia (zoonotik) dapat terjadi dari kontak langsung dengan darah, cairan tubuh, atau lesi kulit atau mukosa dari hewan yang terinfeksi.

Di Afrika, bukti infeksi cacar monyet telah ditemukan di banyak hewan termasuk tupai tali, tupai pohon, tikus rebus Gambia, dormice, berbagai spesies monyet dan lain-lain. Baca Juga: Infeksi Cacar Monyet yang Langka Terdeteksi di Eropa, Begini Gejala dan Cirinya Reservoir alami cacar monyet belum diidentifikasi, meskipun hewan pengerat adalah yang paling mungkin. Makan daging yang tidak dimasak dengan baik dan produk hewani lainnya dari hewan yang terinfeksi merupakan faktor risiko yang mungkin. Orang yang tinggal di atau dekat kawasan hutan berisiko memiliki paparan tidak langsung atau tingkat rendah terhadap hewan yang terinfeksi.

Penularan

Penularan dari manusia ke manusia dapat terjadi akibat kontak dekat dengan sekret pernapasan, lesi kulit orang yang terinfeksi, atau benda yang baru saja terkontaminasi. Penularan melalui partikel pernapasan tetesan biasanya memerlukan kontak tatap muka yang berkepanjangan, yang menempatkan petugas kesehatan, anggota rumah tangga dan kontak dekat lainnya dari kasus aktif pada risiko yang lebih besar.

Penularan juga dapat terjadi melalui plasenta dari ibu ke janin (yang dapat menyebabkan cacar monyet bawaan) atau kontak dekat selama dan setelah kelahiran. Sementara kontak fisik yang dekat merupakan faktor risiko yang terkenal untuk penularan, tidak jelas saat ini apakah cacar monyet dapat ditularkan melalui jalur transmisi seksual. Studi diperlukan untuk lebih memahami risiko ini.

Masa Inkubasi

Masa inkubasi cacar monyet biasanya dari 6 hingga 13 hari tetapi dapat berkisar dari 5 hingga 21 hari. Pada periode invasi (berlangsung antara 0-5 hari) ditandai dengan demam, sakit kepala hebat, limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening), nyeri punggung, mialgia (nyeri otot) dan asthenia yang hebat (kekurangan energi).

Limfadenopati adalah ciri khas cacar monyet dibandingkan dengan penyakit lain yang awalnya mungkin tampak serupa. Erupsi kulit biasanya dimulai dalam 1-3 hari setelah munculnya demam. Ruam cenderung lebih terkonsentrasi di wajah dan ekstremitas daripada di badan. Ini mempengaruhi wajah (95 persen kasus), dan telapak tangan dan telapak kaki (75 persen kasus). Juga terkena adalah selaput lendir mulut (70 persen kasus), alat kelamin (30 persen), dan konjungtiva (20 persen), serta kornea.

Ruam berkembang secara berurutan dari makula (lesi dengan dasar datar) menjadi papula (lesi keras yang sedikit terangkat). Kondisi ini kemudian berkembang menjadi vesikel (lesi berisi cairan bening), pustula (lesi berisi cairan kekuningan), dan krusta yang mengering dan rontok. Jumlah lesi bervariasi dari beberapa hingga beberapa ribu.

Dalam kasus yang parah, lesi dapat menyatu sampai sebagian besar kulit terkelupas. Cacar monyet merupakan penyakit yang sembuh sendiri dengan gejala yang berlangsung dari 2 hingga 4 minggu. Kasus yang parah lebih sering terjadi pada anak-anak dan terkait dengan tingkat paparan virus, status kesehatan pasien, dan sifat komplikasi. [diana rafika sari]

Bermula dari Afrika Menjangkiti Dunia

Bermula dari Afrika Menjangkiti Dunia


CACAR
monyet atau monkeypox pertama kali diidentifikasi menginfeski manusia pada 1970 di Republik Demokratik Kongo. Kasus ditemukan pada seorang anak laki-laki berusia 9 tahun di wilayah di mana cacar sebenarnya telah dieliminasi pada 1968. Sejak itu, sebagian besar kasus telah dilaporkan dari pedesaan, daerah hutan hujan, khususnya di Republik Demokratik Kongo. Kasus cacar monyet pada manusia semakin banyak dilaporkan dari seluruh Afrika Tengah dan Barat.

Pada perkembangannya di 1970 tersebut kasus cacar monyet telah dilaporkan pada manusia di 11 negara Afrika meliputi Benin, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo, Gabon, Pantai Gading, Liberia, Nigeria, Republik Kongo, Sierra Leone, dan Sudan Selatan. Penularan dari hewan ke manusia (zoonotik) dapat terjadi dari kontak langsung dengan darah, cairan tubuh, atau lesi kulit atau mukosa dari hewan yang terinfeksi.

Terkini Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO pada Sabtu (23/7/2022) menyatakan penyebaran global cacar monyet sebagai “Kedaruratan Kesehatan Masyarakat yang Menjadi Perhatian Internasional”. Status tersebut hanya satu tingkat di bawah status pandemi yang ditetapkan untuk Covid-19.

“Sekarang ada 16.000 kasus cacar monyet yang tercatat di 75 negara,” ungkap Direktur WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Di Amerika Serikat, seorang pria Massachusetts didiagnosis terjangkit monkeypox setelah melakukan perjalanan ke Kanada. Kabar mengejutkan itu diumumkan Pusat Pengendalian Penyakit AS dan Departemen Kesehatan Masyarakat Massachusetts pada Rabu (18/5/2022). Lembaga itu pun bekerja dengan penyedia layanan kesehatan dan dewan kesehatan setempat untuk mengidentifikasi siapa saja yang melakukan kontak dengan pasien itu.

Cacar monyet juga telah menyebar ke Timur Tengah. Kementerian Kesehatan Uni Emirat Arab (UEA) mengumumkan tiga kasus baru cacar monyet di negara itu pada Minggu (29/5/2022). Tiga kasus baru ini muncul hampir seminggu setelah negera tersebut mengumumkan kasus pertama virus tersebut. Seperti dilaporkan Arab News, negara itu mengikuti "panduan medis nasional terpadu untuk menangani orang yang terinfeksi cacar monyet dan kontak mereka."

“Ini termasuk isolasi lengkap orang yang terinfeksi di rumah sakit sampai mereka pulih, sambil mengkarantina kontak dekat mereka untuk jangka waktu tidak kurang dari 21 hari di rumah dan memantau kondisi kesehatan mereka, dan menegakkan kepatuhan mereka dengan isolasi rumah,” sebut pernyataan Kementerian Kesehatan UEA.

Kementerian juga mendesak semua anggota masyarakat untuk mengikuti langkah-langkah pencegahan yang tepat dan tindakan pencegahan yang hati-hati saat bepergian dan untuk tetap aman. “Cacar monyet adalah penyakit virus, tetapi biasanya sembuh sendiri, jika dibandingkan dengan Covid-19. Ini sebagian besar ditularkan ke manusia melalui kontak dekat dengan orang atau hewan yang terinfeksi, termasuk cairan tubuh, dan tetesan pernapasan, atau dengan bahan yang terkontaminasi dengan virus. virus itu. Bisa juga ditularkan ke bayi di dalam kandungan," tambah pernyataan kementerian itu.

Penyakit ini juga telah menjalar ke Asia. Sebagai contoh Korea Selatan yang pada Rabu (22/6/2022) melaporkan dua kasus pertama di negara itu. Laporan ini menambahkan bahwa tes diagnostik sedang dilakukan dan otoritas kesehatan akan mengadakan pengarahan setelah tes selesai. Salah satu orang yang diduga cacar monyet, seorang warga negara asing yang dilaporkan menunjukkan gejala potensial sejak Minggu.

Dia memasuki negara itu pada hari Senin dan saat ini sedang dirawat di tempat tidur isolasi di sebuah rumah sakit di kota Busan, sekitar 300 km tenggara ibukota Seoul. Baca: Cacar Monyet Bakal Punya Nama Baru Seperti dilaporkan Reuters, seorang lainnya adalah warga negara Korea yang menunjukkan gejala saat memasuki negara itu dari Jerman pada Selasa sore. Saat ini ia telah dirawat di Pusat Medis Incheon untuk perawatan. [syarifuddin]

Indonesia Siaga

Indonesia Siaga


STATUS darurat global menjadikan penyakit cacar monyet atau monkeypox satu setrip di bawah Covid-19 berdasarkan penggolongan Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO. Meski telah menyebar di 75 negara hingga akhir Juli 2022, kasus belum ditemukan di Indonesia.

Kendati demikian bukan berarti pemerintah tak waspada. Kesiagaan penuh telah diambil Kementerian Kesehatan. Terlebih sembilan kasus suspek telah terdeteksi. "Soal kasus cacar monyet di Indonesia, sudah ada suspeknya sekitar 9 kasus tersebar di Indonesia," kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Selasa (26/7/2022).

Meski suspek terdeteksi, Budi meminta masyarakat tak panik. Hasil pemeriksaan lebih lanjut pada sembilan orang itu menunjukkan negatif cacar monyet. Sejauh ini belum disebutkan penyakit yang mendera mereka.

Budi hanya menjelaskan bahwa ada kecenderungan penyakit ini menyebar lebih banyak pada pria yang berhubungan seks dengan pria. Ini berdasarkan data beberapa negara yang memperlihatkan kasus cacar monyet banyak ditemukan di kalangan pria gay. Oleh karenanya, Kementerian Kesehatan kini sudah mulai melakukan edukasi dan pendekatan kepada lembaga LGBTQ di Indonesia. Ini dilakukan agar lembaga terkait melakukan pengawasan yang lebih ketat.

“Kami sudah melakukan pendekatan ke lembaga atau organisasi yang mengelola kelompok ini untuk bisa melakukan surveilans secara aktif," kata dia.

Beda dengan Covid-19

Cacar monyet disebut berbeda dengan Covid-19 . Pasalnya, cacar monyet hanya menular ketika pasien bergejala. Sementara pada Covid-19, orang yang sudah terpapar tapi tidak bergejala tetap bisa menularkan virus ke orang lain. Budi menjelaskan, pada kasus cacar monyet, virus baru akan menular ke orang lain kalau si pasien sudah menunjukkan gejala. Kalau tidak bergejala, virus tidak menular ke orang lain.

Hal ini terjadi karena penularan virus cacar monyet didominasi oleh kontak erat dan kontak langsung. Virus baru akan berpindah ke orang melalui cairan lesi cacar monyet. "Kebanyakan penularan cacar monyet itu lewat cairan lesi cacar monyetnya. Jadi, penularan virus baru akan terjadi kalau ada kontak erat antara pasien dengan orang lain," ujarnya.

Dengan karakteristik penyakit seperti ini, tim surveilans akan sangat mudah melakukan pencegahan penyebaran. Karena penyebaran virus melalui fisik yang bisa dilihat oleh mata langsung dan lesi yang ada di kulit pasien. Masyarakat juga diminta untuk tenang karena pemerintah sudah memiliki kemampuan untuk mendeteksi virus cacar monyet. Indonesia sendiri sudah memiliki alat PCR dan telah membeli 500 reagen untuk menguji virus cacar monyet.

"Artinya, kalau pun kasusnya nanti ditemukan di Indonesia, kami sudah punya kemampuan untuk mendeteksi virus cacar monyet. Sebanyak 1.100 laboratorium PCR dipastikan kompeten untuk melakukan pengujian cacar monyet," kata dia.

Cacar monyet adalah penyakit zoonosis yang pertama kali ditemukan di Denmark pada 1958. Penyakit ini muncul pada dua kera peliharaan yang saat itu digunakan untuk kegiatan penelitian. Dari sinilah muncul istilah monkeypox. Cacar monyet pada manusia pertama kali muncul di Republik Demokratik Kongo pada 1970.

Ramalan Bill Gates dan Teori Konspirasi Senjata Biologis

Ramalan Bill Gates dan Teori Konspirasi Senjata Biologis


SEBAGAIMANA Covid-19, merebaknya penyakit cacar monyet (monkeypox) memunculkan berbagai teori konspirasi. Isu liar yang bermunculan antara lain menyebut cacar ini merupakan senjata biologis yang dirancang pihak terentu. Rumor lain menuding miliarder Bill Gates di balik wabah ini.

Berbagai dugaan ini sama seperti kala Covid-19 menjangkiti dunia hingga akhirnya ditetapkan sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia alias WHO. Teori paling kencang menyebut virus SARS-Cov yang memicu Covid-19 berasal dari lab di Wuhan, China. Kebocoran, yang disengaja atau tidak, menjadikan virus itu menyebar. Mula-mula di Wuhan, lantas bertransmisi global.

Menarik dicermati ketika Bill Gates kembali disebut dalam darurat global cacar monyet sekarang. Kasus cacar monyet muncul kurang dari setahun setelah Bill Gates, multi-miliarder AS dan salah satu pendiri Microsoft serta organisasi amal swasta Yayasan Bill & Melinda Gates itu memperingatkan bahwa pemerintah harus bersiap untuk pandemi di masa depan dan hipotetis tindakan bioterorisme cacar dengan menginvestasikan miliaran ke penelitian sesuatu yang juga dia peringatkan pada tahun 2017 lalu.

Tahun lalu dia membuat komentar yang sama pada tahun lalu sebagai bagian dari diskusi yang diselenggarakan oleh lembaga think tank Inggris, Policy Exchange. Di dalamnya, ia juga menyerukan pembentukan gugus tugas pandemi WHO yang baru. Bagi sebagian pengguna Twitter, peristiwa ini bukan hanya kebetulan dan tidak bisa dijelaskan oleh para pemimpin dunia yang peduli dengan kesehatan masyarakat selama pandemi global.

Sebaliknya, itu adalah bukti bahwa Gates, bagi pecinta teori konspirasi yang tidak puas dengan dugaan pria tersebut memasukkan microchip ke tubuh manusia melalui vaksin Covid-19, kembali melakukan sesuatu. Meskipun tidak jelas apa sebenarnya yang dituduhkan kepadanya.

"Jadi AS membeli vax monkeypox seminggu yang lalu, dunia akan menandatangani perjanjian dengan WHO yang memberi mereka kendali penuh selama darurat kesehatan, Bill Gates memperingatkan kita tentang 'yang berikutnya', Monkeypox sekarang menjadi berita utama," tulis akun Twitter @Humanlty1o1, yang mendapatkan hampir 3.000 lika dan lebih dari 1.000 retweet seperti dikutip dari Newsweek, Kamis (19/5/2022).

Ramalan Bill Gates dan Teori Konspirasi Senjata Biologis


"Seorang ahli teori konspirasi mungkin berpendapat bahwa hal-hal ini berhubungan?" sambungnya. Baca juga: Wabah Cacar Monyet Menyebar di Eropa, Inggris Sebut Kontak Seksual Penyebabnya "Davos, Perjanjian WHO, dan buku Bill Gates 'How to Prevent the Next Pandemic' cocok dengan laporan yang muncul tentang monkeypox," tulis trio dance-pop Inggris Right Said Fred, yang mendapatkan lebih dari 800 like. Sedangkan akun @Red_Pill_Led menulis: "194 negara akan menyerahkan kedaulatan kepada WHO dan Bill Gates ... LSM, korps global, dan elit akan memutuskan bagaimana kita hidup, bukan satu pejabat terpilih!"

Kekhawatiran tentang perjanjian WHO juga telah disuarakan oleh beberapa politisi Australia. Menurut surat kabar The Guardian, seseorang menulis di sebuah postingan Facebook bahwa sebuah perjanjian akan memungkinkan WHO untuk memberlakukan lockdown dan memberlakukan cara pengobatan yang bertentangan dengan keinginan rakyat Australia. Stephen Duckett, mantan pejabat departemen kesehatan Australia, menyebut kritik semacam itu "benar-benar menyesatkan.

"Perlu dicatat bahwa banyak dari peristiwa di atas telah terjadi sebelumnya. Bill Gates telah menjadi suara kesehatan global selama bertahun-tahun. Kembali pada tahun 2017 dan sebelum COVID, ia memperingatkan tentang penyebaran patogen pernapasan yang dapat membunuh puluhan juta dalam waktu kurang dari setahun.

Lalu ada cacar monyet, yang seperti disebutkan telah menjangkiti manusia selama beberapa dekade. Tidak pernah terdengar wabah kecil. Pada tahun 2018, banyak kasus terdeteksi lagi di Inggris dalam waktu satu bulan.

Cacar monyet adalah penyakit virus yang sebagian besar terjadi di Afrika dan telah terlihat pada manusia sejak tahun 1970. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (AS), CDC, menggambarkan gejalanya seperti cacar, termasuk demam, nyeri, kelelahan, dan ruam pada tubuh. Di Afrika, cacar monyet telah terbukti menyebabkan kematian pada 1 dari 10 orang yang tertular.

Teori konspirasi lain menyebut cacar monyet sebagai senjata biologis yang biasa digunakan dalam perang. Tudingan ini sesungguhnya tak aneh mengingat sejarah mencatat sejumlah kasus pernah terjadi.

Terbukti Uni Soviet pernah gunakan cacar monyet sebagai senjata biologis. Seperti dilansir dari Daily Star, setelah Uni Soviet runtuh, ada tuduhan terhadap Rusia meneruskan program senjata biologis untuk menyerang musuhnya.

Seorang mantan ahli bioweapon Uni Soviet mengklaim bahwa Rusia mengeksplorasi penggunaan monkeypox sebagai senjata biologis hingga setidaknya awal 1990-an. Kolonel Kanat Alibekov – AKA Kenneth Alibek – mengklaim dalam wawancara yang baru-baru ini muncul kembali bahwa Uni Soviet memiliki program yang satu-satunya tujuan adalah untuk menentukan virus apa yang dapat dijadikan senjata. Alibek adalah Wakil Kepala program senjata biologis Uni Soviet hingga runtuh pada tahun 1991.

Sebelumnya Bill Gates merekomendasikan pembentukan Gugus Tugas Pandemi Organisasi Kesehatan Dunia baru yang menelan biaya miliaran dolar. “Negara kaya seperti Amerika Serikat (AS) dan Inggris perlu terlibat dalam pengeluaran 'puluhan miliar' untuk mendanai penelitian yang mengarah pada inovasi lain seperti pemberantasan flu biasa dan flu. Saya berharap dalam lima tahun, saya bisa menulis buku berjudul 'Kami Siap menghadapi pandemi berikutnya'. Tapi, perlu dana yang akan disumbangkan oleh Washington dan London," katanya dilansir Unilad.

Dia juga menyarankan 'permainan kuman' dalam persiapan untuk tindakan bio-terorisme seperti serangan cacar di bandara. “Ini mungkin bisa memicu epidemi yang lebih dahsyat daripada yang kita hadapi sekarang,” ucap pendiri Microsoft ini. [wahyu budi susilo].
(zen)