Link Copied
Teror Penembakan Massal Hantui Warga Amerika

Teror Penembakan Massal Hantui Warga Amerika

By Mohammad Faizal
Warga Amerika Serikat (AS) dicekam rasa muak dan ketakutan, sepanjang 2022 ini tercatat sudah terjadi 317 kali penembakan massal di Negeri Paman Sam tersebut.

Tragedi Penembakan Massal Warnai Perayaan Hari Kemerdekaan AS

Tragedi Penembakan Massal Warnai Perayaan Hari Kemerdekaan AS


Penembakan massal kembali terjadi Amerika Serikat (AS). Tak tanggung-tanggung, penembakan itu terjadi pada pawai Hari Kemerdekaan AS di Highland Park, Chicago, Illinois, menewaskan 6 orang dan melukai 26 lainnya.

Kejadian mengenaskan itu menjadi kado tragis pada perayaan Hari Kemerdekaan Amerika, 4 Juli 2022. Tragedi tersebut juga tercatat sebagai penembakan massal ke-317 yang terjadi di negara tersebut sepanjang 2022.

Masyarakat Amerika yang marah, patah hati, dan muak berduka atas nyawa yang hilang setelah sniper Robert "Bobby" E Crimo III (22) menembaki para penonton pawai dari atap gedung.

Kira-kira pada Senin pukul 10.00 pagi waktu setempat, serangkaian tembakan terdengar selama pawai di pinggiran kota Chicago yang makmur. Crimo sempat terlihat bertenggger di atap memegang senapan berkekuatan tinggi setelah membantai 6 orang. Crimo sempat buron beberapa jam setelah beraksi, namun pada akhirnya ditangkap polisi.

Berbicara kepada Associated Press setelah serangan itu, pria lokal dan peserta pawai, Ron Tuazon, berbagi penilaian suram tentang penembakan massal itu. "Itu lumrah sekarang," katanya. “Kami tidak berkedip lagi. Sampai undang-undang berubah, itu akan menjadi lebih sama.”

Gubernur Illinois, J.B. Pritzker mengeluarkan pernyataan yang lebih panjang, mencela dan mengungkapkan kemarahan atas serangan itu. "Tidak ada kata-kata untuk jenis monster yang menunggu dan menembaki kerumunan keluarga dengan anak-anak yang merayakan liburan bersama komunitas mereka," katanya.

"Tidak ada kata-kata untuk jenis kejahatan yang merampas tetangga kita dari harapan, impian, masa depan mereka," ujarnya, yang dilansir Selasa (5/7/2022).

Anggota Kongres Illinois Brad Schneider, menggemakan sentimen Gubernur Pritzker, menambahkan bahwa "cukup sudah" dalam hal undang-undang senjata.

Menurut Gun Violence Archive (Arsip Kekerasan Senjata), serangan di Highland Park adalah penembakan massal ke-317 di AS. Itu juga merupakan pembunuhan massal ke-15 di AS, di mana tiga orang atau lebih terbunuh pada satu waktu di satu lokasi.

Serangan itu hanya terjadi enam minggu setelah seorang pria berusia 19 tahun merenggut nyawa 19 anak dan dua guru di sebuah sekolah dasar di Uvalde Texas. Serangan itu juga hanya berselang 10 hari ketika seorang supremasi kulit putih bersenjata memasuki supermarket di lingkungan yang didominasi warga kulit hitam di Buffalo, New York, menewaskan 13 orang.

Setelah serangan di Highland Park, Presiden AS Joe Biden berkomitmen kembali pada rencananya untuk menerapkan undang-undang reformasi senjata bipartisan, mengungkapkan keterkejutan pada kekerasan senjata yang tidak masuk akal. "Yang sekali lagi membawa kesedihan bagi komunitas Amerika," katanya.

Berbagi kesedihan dan kemarahan, mantan pejabat Gedung Putih di bawah pemerintahan Barack Obama, David Axelrod, memberikan kecaman serius atas tragedi mengerikan itu. "Seorang teman membawa anak-anaknya ke Pawai 4 Juli di Highland Park hari ini. Putranya memiliki kebutuhan khusus," tulisnya di Twitter dalam sebuah posting yang telah dibagikan lebih dari 11.000 kali.

"Ketika tembakan terdengar, mereka berlari menyelamatkan diri, sang ayah mendorong kursi roda putranya yang sudah dewasa–yang pada satu titik jatuh," lanjut dia. "Pada hari jadi Amerika, apa yang telah berlangsung menjadi cerita Amerika yang memuakkan."

Tak Pandang Bulu, Polisi AS pun Jadi Korban Penembakan Massal

Tak Pandang Bulu, Polisi AS pun Jadi Korban Penembakan Massal


Setidaknya 3 petugas polisi ditembak dan dibunuh setelah seorang pria berusia 49 tahun diduga menembak mati mereka dan melukai beberapa orang lainnya dalam penembakan massal di rumahnya di Kentucky, Amerika Serikat (AS).

Departemen Kepolisian Kota Prestonburg dalam sebuah postingan di Facebook pada hari Jumat mengumumkan bahwa pawang anjing Jacob R. Chaffins telah meninggal. "Anda telah mendedikasikan waktu singkat Anda di bumi ini untuk melayani warga Prestonsburg dan Persemakmuran sebagai EMT, pemadam kebakaran, dan petugas polisi. Anda mendedikasikan diri Anda untuk keamanan negara kita sebagai prajurit yang gagah berani," bunyi pernyataan itu.

"Nyawa yang telah Anda selamatkan sejak Anda mulai menjadi polisi tidak terhitung banyaknya, dan begitulah cara Anda memberikan hidup Anda - menyelamatkan yang lain. Kami akan menyinari Paisley dan dunia selama kita bernafas. Istirahatlah," sambung pernyataan itu seperti dilansir dari ABC News, Sabtu (2/7/2022).

Dua petugas lainnya yang terbunuh diidentifikasi oleh kantor sheriff sebagai Deputi William Petry dan Kapten Polisi Prestonsburg Ralph Frasure. "Penembakan itu terjadi di Floyd County sekitar pada Kamis pukul 18:44 waktu setempat," kata Polisi Negara Bagian Kentucky.

Menurut laporan penangkapan, Lance Storz, yang dipersenjatai dengan senapan, menembakkan beberapa peluru ke petugas polisi di sekitar rumahnya, menewaskan dua petugas dan seorang polisi K9. Laporan penangkapan mengatakan lima petugas lainnya dan seorang direktur manajemen darurat terluka, meskipun polisi negara bagian mengatakan empat petugas dan satu warga sipil terluka.

"Saya ingin meminta seluruh Kentucky untuk bergabung dengan saya dalam mendoakan komunitas ini. Ini adalah pagi yang berat bagi persemakmuran kita," kata Gubernur Kentucky Andy Beshear dalam tweet-nya pada Jumat waktu setempat. .

Storz kemudian ditahan atas beberapa tuduhan termasuk pembunuhan seorang perwira polisi dan percobaan pembunuhan seorang perwira polisi. Dia mengajukan pembelaan tidak bersalah dan ditahan dengan jaminan USD10 juta. Storz kembali ke pengadilan pada 11 Juli.

Sudah Muak, Warga AS Turun ke Jalan Tuntut Reformasi UU Senjata

Sudah Muak, Warga AS Turun ke Jalan Tuntut Reformasi UU Senjata


Ribuan orang membanjiri National Mall, Amerika Serikat (AS) untuk menggelar demonstrasi menuntut reformasi undang-undang senjata api paling terkenal di seluruh negeri itu, March for Our Lives, pada Sabtu waktu setempat. Aksi ini menandai desakan baru untuk kontrol senjata setelah penembakan massal baru-baru ini dari Uvalde, Texas, hingga ke Buffalo, New York, yang menurut para aktivis harus memaksa Kongres untuk bertindak.

Penyelenggara berharap demonstrasi kedua March for Our Lives akan menarik sebanyak 50.000 orang ke Monumen Washington. Sementara aksi itu akan jauh lebih sedikit daripada aksi yang sama pada 2018 lalu yang memenuhi pusat kota Washington dengan lebih 200.000 orang, mereka memutuskan aksi kali ini difokuskan pada pawai yang lebih kecil di sekitar 300 lokasi.

Meskipun di ibu kota negara diguyur hujan, para demonstran muncul di halaman monumen jauh sebelum rapat umum dimulai, mengangkat sejumlah poster, termasuk yang mengatakan: "Anak-anak tidak tergantikan", atau "Kami ingin memastikan bahwa demonstrasi ini terjadi di seluruh negeri," kata Daud Mumin, salah satu ketua dewan direksi pawai dan baru lulus dari Westminster College di Salt Lake City.

Seperti dikutip dari Al Arabiya, Minggu (12/6/2022), Mumin mengatakan tujuannya adalah untuk mengirim pesan kepada anggota parlemen bahwa opini publik tentang pengendalian senjata sedang bergeser di bawah kaki mereka. "Jika mereka tidak di pihak kita, akan ada konsekuensinya - memilih mereka keluar dari kantor dan membuat hidup mereka seperti neraka ketika mereka menjabat," katanya.

Pawai pertama dipicu oleh penembakan massal pada 14 Februari 2018, di mana 14 siswa dan tiga anggota staf oleh dibantai seorang mantan siswa di Marjory Stoneman Douglas High School di Parkland, Florida. Pembantaian itu memicu terciptanya gerakan March For Our Lives yang dipimpin oleh para pemuda, yang berhasil menekan pemerintah negara bagian Florida yang didominasi Partai Republik untuk memberlakukan reformasi pengendalian senjata.

Para siswa Parkland kemudian membidik undang-undang senjata di negara bagian lain dan secara nasional, meluncurkan March for Our Lives dan mengadakan rapat umum besar di Washington pada 24 Maret 2018. Kelompok tersebut tidak mendapatkan hasil seperti di Florida pada tingkat nasional, tetapi terus bertahan mengadvokasi pembatasan senjata sejak saat itu, serta berpartisipasi dalam upaya pendaftaran pemilih.

Sekarang, dengan serangkaian penembakan massal membawa kontrol senjata kembali ke dalam percakapan nasional, penyelenggara aksi akhir pekan ini mengatakan waktu yang tepat untuk memperbarui dorongan mereka untuk perombakan nasional.

"Saat ini kami marah," kata Mariah Cooley, anggota dewan March For Our Lives dan mahasiswa senior di Universitas Howard di Washington. "Ini akan menjadi demonstrasi untuk menunjukkan bahwa kita sebagai orang Amerika, kita tidak akan berhenti dalam waktu dekat sampai Kongres melakukan pekerjaan mereka. Dan jika tidak, kami akan memilih mengeluarkan mereka," tegasnya.

Aksi protes datang pada saat aktivitas politik baru tentang kepemilikan senjata dan momen penting untuk kemungkinan tindakan di Kongres. Orang-orang yang selamat dari penembakan massal dan insiden kekerasan senjata lainnya telah melobi legislator dan bersaksi di Capitol Hill minggu ini.

Di antara mereka adalah Miah Cerrillo, seorang gadis berusia 11 tahun yang selamat dari penembakan di Sekolah Dasar Robb di Uvalde, Texas. Dia menjelaskan kepada anggota parlemen bagaimana dia menutupi dirinya dengan darah teman sekelas yang sudah mati agar tidak ditembak.

Pada hari Selasa, aktor Matthew McConaughey muncul di ruang pengarahan Gedung Putih untuk mendesak undang-undang senjata dan membuat pernyataan yang sangat pribadi tentang kekerasan di kampung halamannya di Uvalde.

DPR AS telah meloloskan RUU yang akan menaikkan batas usia untuk membeli senjata semi-otomatis dan menetapkan undang-undang "bendera merah" federal. Tetapi inisiatif seperti itu secara tradisional terhenti atau sangat dipermudah di Senat.

Penembakan Massal Mewabah, Biden Desak Pengendalian Senjata

Penembakan Massal Mewabah, Biden Desak Pengendalian Senjata


Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden meminta Kongres untuk bertindak atas pengendalian senjata. Biden menyebut sikap oposisi Partai Republik terhadap undang-undang pengendalian senjata tidak masuk akal.

"Saya mendukung upaya bipartisan yang mencakup sekelompok kecil senator Demokrat dan Republik yang berusaha menemukan jalan," katanya dalam pidatonya dari Gedung Putih. "Tapi Tuhan - fakta bahwa mayoritas Senat Republik tidak ingin salah satu dari proposal ini diperdebatkan atau diajukan untuk pemungutan suara, saya merasa itu tidak masuk akal,” imbuhnya seperti dikutip dari NBC News, Jumat (3/6/2022).

Biden mendesak anggota parlemen untuk mengembalikan larangan kepemilikan senjata serbu, seperti AR-15, dan melarang magasin berkapasitas tinggi. Kalaupun jenis senjata itu tidak dilarang, usia untuk membelinya harus dinaikkan menjadi 21 dari 18.

"Mengapa atas nama Tuhan warga negara biasa dapat membeli senjata serbu yang memuat 30 peluru, yang memungkinkan penembak massal menembakkan ratusan peluru dalam hitungan menit?" kata Biden.

Biden mengatakan Kongres juga harus memperkuat pemeriksaan latar belakang, termasuk mengharuskan mereka di pameran senjata dan dalam penjualan online; memberlakukan undang-undang penyimpanan yang aman dan bendera merah; dan mencabut kekebalan yang melindungi produsen senjata dari tanggung jawab.

Dia juga menyerukan tindakan untuk mengatasi kesehatan mental, termasuk mempekerjakan lebih banyak konselor sekolah dan menyediakan layanan kesehatan mental lainnya untuk siswa dan guru. "Saya tidak akan menyerah. Jika Kongres gagal, saya yakin kali ini mayoritas rakyat Amerika juga tidak akan menyerah," ujar Biden.

Biden telah berulang kali memohon kepada Kongres untuk mengesahkan undang-undang kontrol senjata yang lebih ketat. Itu dilakukannya ketika serangkaian penembakan massal mengejutkan Negara Adidaya itu dalam beberapa minggu terakhir.

Pada 24 Mei, 19 anak dan dua guru tewas dalam penembakan di sekolah dasar di Uvalde, Texas. Sepuluh hari sebelumnya, pada 14 Mei, seorang pria bersenjata membunuh 10 orang di sebuah toko kelontong Buffalo, New York.

Biden menceritakan percakapannya dengan keluarga korban Uvalde, serta sepucuk surat dari seorang wanita yang kehilangan neneknya, yang memintanya untuk “menghapus garis tak terlihat yang memisahkan bangsa kita.” Dia menceritakan bahwa saudara perempuan guru yang terbunuh dan suaminya meninggal karena serangan jantung dua hari kemudian bertanya kepadanya apa yang bisa dia katakan kepada keponakannya yang sekarang menjadi yatim piatu.

"Sekolah telah diubah menjadi ladang pembunuhan," kata Biden tentang perjalanannya ke Uvalde. "Berdiri di sana di kota kecil itu, seperti banyak komunitas lain di seluruh Amerika, mau tak mau saya berpikir ada terlalu banyak sekolah lain, terlalu banyak tempat sehari-hari lainnya, yang telah menjadi ladang pembunuhan, medan perang di sini di Amerika," sambungnya.

Biden telah mendesak Kongres untuk meloloskan larangan senjata serbu dan undang-undang untuk mewajibkan pemeriksaan latar belakang universal, termasuk bagi orang yang membeli senjata api di pameran senjata atau dari penjual swasta.

Biden mengatakan bahwa hanya ada sedikit yang bisa dia lakukan sebagai eksekutif dan bahwa setiap reformasi yang signifikan harus datang dari Kongres. "Ini bukan tentang mengambil hak siapa pun. Ini tentang melindungi anak-anak, melindungi keluarga. Ini tentang melindungi seluruh komunitas," ujarnya.

"Ini tentang melindungi kebebasan kita untuk pergi ke sekolah, ke toko kelontong, ke gereja, bukan ditembak dan dibunuh," pungkasnya.
(fai)