Link Copied
Ukraina Membara, Taiwan Waspada

Ukraina Membara, Taiwan Waspada

By Mohammad Faizal
Pecahnya perang Rusia dan Ukraina membuat Taiwan waspada. Taipei khawatir Beijing bakal meningkatkan tekanannya seiring "sibuknya" Barat akibat krisis tersebut.

Taipei Waspada, China: Taiwan Bukan Ukraina!

Taipei Waspada, China: Taiwan Bukan Ukraina!


"Taiwan bukan Ukraina. Taiwan selalu menjadi bagian tak terpisahkan dari China!" Hal itu selalu ditegaskan China mengenai sikapnya atas negara pulau tersebut.

Pernyataan tersebut ditegaskan kembali juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying menyikapi pernyataan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen yang menyerukan agar negara pulau itu meningkatkan kewaspadaan terhadap militer China.

"Ini adalah fakta hukum dan sejarah yang tak terbantahkan," lanjutnya, seperti dikutip dari Reuters, pada Rabu (23/2/2022).

Hua menambahkan, masalah Taiwan adalah salah satu yang tersisa dari perang saudara, tetapi integritas China seharusnya tidak pernah dikompromikan dan tidak pernah dikompromikan.

Terlepas dari klaim tersebut, Pemerintah Taiwan sangat menentang klaim teritorial China. "Semua unit keamanan dan militer harus meningkatkan pengawasan dan peringatan dini tentang perkembangan militer di sekitar Selat Taiwan," kata Tsai dalam pertemuan kelompok kerja tentang krisis Ukraina yang dibentuk oleh Dewan Keamanan Nasionalnya.

Taiwan dan Ukraina pada dasarnya berbeda dalam hal geostrategi, geografi, dan rantai pasokan internasional, tambahnya, dalam perincian pertemuan yang disediakan oleh kantornya.

"Tetapi dalam menghadapi pasukan asing yang berniat untuk memanipulasi situasi di Ukraina dan mempengaruhi moral masyarakat Taiwan, semua unit pemerintah harus memperkuat pencegahan perang kognitif yang diluncurkan oleh pasukan asing dan kolaborator lokal," kata Tsai.

Meski pernyataan itu tidak menyebut China, negara itu selalu menjadi ancaman militer paling signifikan yang dihadapi Taiwan. Tsai telah menyatakan empati untuk situasi Ukraina karena ancaman militer yang dihadapi pulau itu dari China.

China, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri, telah meningkatkan aktivitas militer di dekat pulau tersebut. Terbaru, Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan setidaknya 9 pesawat China memasuki zona pertahanan udaranya.

Jumlah pesawat yang terlibat jauh lebih sedikit dari "serangan" skala besar terakhir, 39 pesawat China pada 23 Januari. Namun, insiden terakhir ini terjadi pada hari yang sama ketika Rusia menginvasi Ukraina, sebuah krisis yang menimbulkan kekhawatiran Taipei.

Taiwan Waspadai Langkah China di Tengah Krisis Ukraina

Taiwan Waspadai Langkah China di Tengah Krisis Ukraina


Taiwan khawatir bahwa Beijing dapat mengambil keuntungan dari Barat yang terganggu untuk meningkatkan tekanan di pulau itu di tengah krisis di Ukraina . Namun, Taiwan menilai tidak ada manuver yang tidak biasa oleh pasukan China dalam beberapa hari terakhir. Menteri Luar Negeri Taiwan, Joseph Wu memperingatkan dalam dua wawancara media asing bulan ini, bahwa mereka mengawasi dengan cermat untuk melihat apakah China akan memanfaatkan krisis Ukraina untuk menyerang.

"China mungkin berpikir untuk menggunakan aksi militer terhadap Taiwan setiap saat, dan kami harus siap untuk itu," katanya kepada ITV News Inggris, seperti dikutip dari Reuters, Rabu (23/2/2022).

Seorang pejabat senior Taiwan yang akrab dengan perencanaan keamanan pemerintah mengatakan kepada Reuters, bahwa kemungkinan peningkatan ketegangan militer yang tiba-tiba "tidak tinggi", tetapi Taiwan telah mengawasi dengan cermat setiap kegiatan China yang tidak biasa.

Pejabat itu menunjuk pada latihan militer gabungan Tentara Pembebasan Rakyat di daerah antara timur laut Taiwan dan dekat Selat Miyako, dekat dengan pulau-pulau selatan Jepang, yang telah menjadi lebih sering dalam sebulan terakhir ini.

Latihan tersebut termasuk jet tempur, pembom dan kapal perang dan dimaksudkan untuk meningkatkan tekanan pada Jepang, kata pejabat itu, yang menolak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah tersebut.

Sementara Presiden Tsai Ing-wen mengatakan pada pertemuan kelompok kerja pada hari Rabu, bahwa Taiwan harus meningkatkan pengawasan dan kewaspadaannya terhadap kegiatan militer di kawasan itu dan mengatasi kesalahan informasi asing, meskipun dia tidak secara langsung menyebut China.

Meskipun pemerintah Taiwan mengatakan situasi pulau itu dan Ukraina "pada dasarnya berbeda", Tsai telah menyatakan "empati" untuk situasi Ukraina karena ancaman militer yang dihadapi pulau itu dari China.

Sementara China sendiri telah menuding Amerika Serikat dan Barat telah menggunakan isu Ukraina untuk menciptakan ketegangan dan kepanikan. Ma Xiaoguang, juru bicara Kantor Urusan Taiwan China, mengatakan pada Rabu, bahwa pemerintah Taiwan bersama dengan Barat menggunakan Ukraina untuk "secara jahat meningkatkan" ancaman militer dan membangkitkan sentimen anti-China.

Inggris Sebut Ancaman ke Taiwan Naik jika Barat Tak Bela Ukraina

Inggris Sebut Ancaman ke Taiwan Naik jika Barat Tak Bela Ukraina


Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson mengatakan bahwa jika negara-negara Barat gagal memenuhi janji mereka untuk mendukung Ukraina, maka itu akan memiliki konsekuensi yang merusak di seluruh dunia, termasuk bagi Taiwan.

"Kami tidak sepenuhnya tahu apa yang dimaksudkan Presiden Putin, tetapi pertanda buruk," kata Johnson dalam konferensi keamanan di Munich, seperti dikutip Reuters, Sabtu (19/2/2022).

"Jika Ukraina terancam, goncangan akan bergema di seluruh dunia. Dan gaung itu akan terdengar di Asia Timur, akan terdengar di Taiwan," ujarnya.

"Orang-orang akan menarik kesimpulan bahwa agresi membayar, dan itu mungkin benar." China memandang Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya, dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk mendapatkan kembali kendali atas pulau itu, yang telah memerintah sendiri sejak 1949. Johnson mengatakan negara-negara Barat telah berulang kali mengatakan kepada Ukraina bahwa mereka akan mendukung kemerdekaannya.

"Betapa hampa, betapa tidak berartinya, betapa menghina kata-kata itu, jika pada saat kedaulatan dan kemerdekaan mereka terancam, kita hanya membuang muka," katanya.

Pada hari Selasa, Inggris mengatakan dapat memblokir perusahaan Rusia dari meningkatkan modal di London dan telah meloloskan undang-undang untuk memperluas sanksi terhadap bisnis dan individu Rusia jika negara itu menyerang Ukraina.

"Kami akan memberikan sanksi kepada individu dan perusahaan Rusia yang memiliki kepentingan strategis bagi negara Rusia dan kami akan membuat mereka tidak mungkin mengumpulkan dana di pasar modal London," kata Johnson.
(fai)